Asal Usul Nagari Bermula dari asal nagari “Taratak majadi dusun, Dusun manjadi koto,Koto manjadi Kampuang, maka awal nagari Canduang Koto Laweh berasal dari sepuluh buah kampuang yaitu : XII Kampuang, Guguak Katiak, Gantiang, Labuang, Jabur, Luabuak Aur, Batu Balantai, III Kampuang, Tigo Suku, Canduang Ateh. Disamping tiu ada beberapa kampung kecil seperti Kacawali, Batu Tagak Puti Ramuh, Sandaran, Ganggo, Kuruak-kuruak, Limo Kaum, Tiaka, Tandikia, Koto Ambalau, Koto Kubang, Ladang Laweh, Pauh Tigo, Rawang, Kubang Putih dan Kapalo Baringin.

Penduduk yang pertama kali dating ke canduang sebanyak 37orang yang berasal dari Sariak Sungai Puar, Balai Gurah, Sungai Puar, Tilatang Kamang, Lambah Panampuang, Kapau, Tabek Patah, Sumanik, Suliki, Talang Tangah, Lasi dsb. Ke 37 orang ini turun di daerah balai-balai dan kemudian mereka bermusyawarah di sebuah tempat yang di namakan dengan Gelanggang Dunia. Dari musyawarah itu di sepakati 30 orang turun kearah bukittinggi atau tepatnya di pasar banto. Dari pasar banto 7 urang ke daerah kamang dan 7 orang ke pintu kabun, sehingga yang tinggal di pasar banto 16 orang.

Sedangkan yang 7 orang tinggal dib balai-balai untuk melanjutkan manaruko. Dan katiko manaruko beliau membuat kesepakatan di daerah nan gantiang bukik manompang  sehingga di dekat itu didirikanBuktinya adalah apabila orang di Canduang Koto Laweh berhelat Adat maka penghulu- penghulu dari nagari-nagari ditas diundang(kulansing lapeh, padek tibo) dan jika penghulu tersebut tidak hadir maka acara dapat dilanjutkan dengan sempurna.

 

 

Nagari Canduang Koto Laweh menurut Syara

 

Canduang Koto Laweh sebelum menjadi Nagari terlebih dahulu orang-orang yang terlebih dahulu bergabung dalam Tigo Koto- duo baleh hindu dan 32 paruik membangun Balai Mesjid dan persyaratan-persyaratan lain seperti balabuah batapian-bapandam bapakuburan, untuk menjalankan Syariat Islam (Syara’) di bangun sebuah Mesjid lengkap dengan balai-balai. Mesjid yang pertama dibangun adalah Mesjid Sebuah Balai. Panghulu-panghulu tiap Kepala Paruik, memberikan dukungan pembangunan Masjid dan Balai Adat dengan dengan menyediakn bahan dan bergotong royong. Balai Adat ini digunakan sebagai tempat untuk mengadakan sidang penghulu-penghulu dan musyawarah menyusun peraturan- peraturan Nagari. Di Balai ini segala aturan-aturan, usulan-usulan yang baru dipatri putuskan, sehingga balai ini diberi nama Balai Patimah (Pematri Segala Keputusan) dan tempatnya dinamakan Sidang Sebuah Balai.

 

Ruang mesjid ini memiliki 20 ruangan dan 32 tiang yang melambangkan 32 Paruik. Mesjid ini dihuni oleh seorang tuan/penghuni yang disebut Tuanku Sidang, yang memiliki tanggung jawab untuk mengisi, menjaga, dan memperbaiki mesjid ini dengan Syariat Islam. Karna Masjid ini terbakar, masyarakat mengganti mesjid ini dengan mesjid yang baru namun tetap bernama Sidang Sebuah Balai. Penduduk yang mewakili mesjid itu adalah : Kelompok Lubuk Aur, Kelompok Batu Balantai, Kelompok Gantiang, Kelompok Koto Tuo.

Untuk Kesempurnaan Masjid dan Sidang ini diangkat pula tuanku sidang Masjid ini dari tiap-tiap kelompok, seperti Tuanku 4 Lubuk aur, Tuanku 4 Batu Balantai, Tuanku 4 Gantiang, Tunaku 4 Koto Tuo.

MONOGRAFI ADAT DAN TAMBO
Nagari: Canduang
Koto Laweh
Lasi Tuo
Lasi Mudo
Pasanehan
Bukit
Balabuah
Tujuh Nagari Dalam Pemerintahan
Zaman Kelarasan (Lareh) 1870 – 1914
Data-data dari monografi adat ini diperoleh dari orang tua-tua dan penghulu-penghulu dari nagari-nagari ini pada waktu penyusunan monografi adat ini tahun 1925, dalam bahasa Belanda dan diterjemahkan oleh H. Azwar Dt. Mangiang ikut di salin oleh Penyusun sendiri.
Pemerintahan Lareh Canduang meliputi Nagari-nagari candung, Koto Laweh, Lasi Tuo, Lasi Mudo, Pasanehan, Bukit dan Balabuah (disebut tujuh Nagari). Masing-masing nagari dikepalai seorang Panghulu Kepala yang digaji oleh Gubernemen Belanda.
Batas kekuasan Angku Lareh hingga daerah Canduang dan Koto Laweh dari Simpang Canduang, sampai Paruik Rajo – Walas Batu Sangkar di Nagari Bayue bernama Simpang Canduang berbatas dengan (Nagari Kecamatan Baso), berbatas dengan Sungai Pua, berbatas dengan Kubu Alam, berbatas dengan Lambah/Panampuang ke Utara dan ke barat dengan Ampek Angkek. Inilah batas-batas Lareh Canduang.
Kekuasaan Lareh ini berakhir pada tahun 1914. setelah Lareh yang terakhir di buang oleh Belanda ke malaysia (Melayu), tahyun 1910, Lareh ini pulang kembali ke Canduang dan meninggal di Canduang 1915 yang tempat makamnya dipelihara oleh Dept. Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Sumatera Utara.
Di dalam pelaksanaan ordonasi Nagari pada tahun 1914, Nagari Canduang disatukan dengan Nagari Koto Laweh bernama Nagari “Canduang Koto Laweh”. Nagari Lasi Mudo, Lasi Tuo dan Pasanehan disatukan bernama “Nagari Lasi”. Dan Nagari Bukit disatukan dengan Nagari Balabuah dinamai “Nagari Bukit Balabuah”. Akhirnya Pemerintahan Lareh Canduang menjadi 3 Nagari yaitu Nagari Canduang Koto Laweh, Nagari Lasi, dan Nagari Bukit Balabuah.
Pemerintahan berkalan terus pada 3 Nagari tersebut diatas dengan pemerintahan menurut sistem Pemerintahan Belanda, yaitu Demang di IV Angket, Asisten Demang di Canduang, kemudian berubah pula sistem pemerintaha dari demang menjadi Wedana. Maka untuk Wsedana di Ampek Angkek dan Ass. Wedana di Canduang. Nagari Canduang Koto Laweh, Lasi, dan Bukit Balabuah dibawah perintah Ass. Wedana Canduang berkedudukan di Lasi.
Zaman kemerdekaan Minang Kabau (Sumatera Tengah) dibagi-bagi atas 10 wilayah, untuk IV Angkek dan Canduang dijadikan satu wilayah. Karena sosialisasi wilayah ini kurang jelas, pernah Nagari Canduang Koto Laweh bergabung dengan Kepala Wilayah Baso (1946), masih bernama Wedana Baso.
Sesudah penyerahan kedaulatan Ampek Angkek dan Canduang nyata-nyata sudah satu wilayahnya yang bernama kecamatan Ampek Angkek Canduang yang tediri 10 Nagari yaitu :
1. Canduang Koto Laweh
2. Lasi
3. Bukit Balabuah
4. Balai Gurah
5. Biaro Gadang
6. Lambah
7. Panampuang
8. Batu Taba
9. Ampang Gadang
10. Pasia
IV Angkek Canduang tetap bersatu, lebih-lebih sudah Indonesia merdeka, serentak membangun talo bandar, pengairan sawah, segi kehidupan masyarakat, pembangunan pendidikan, mulai pembangunan pendidikan tingkat SLTA – SMA, dll. Ampek Angkek dan Canduang sama-sama meningkatkan taraf hidup masyarakat di kampuang halaman bahkan sampai ke rantau mereka tetap bersatu sehingga mendirikan persatuan yang diberi nama I (katan) K (keluarga) A (Ampek Angkek) T (Tjanduang) (I.K.A.T). Dengan kekuatan IKAT ini telah terbangun SMA di lambah dan Bank Syariah di Tanjung Alam.
Dunia bakalebaran, manusia berkekambangan keluar pula Undang-Undang No. 5/79, bahwa Nagari dijadikan desa sama seluruh indonesia, dinamai desa / kelurahan. Dibanding-banding oleh pejabat-pejabat orang asal Minang, apa lagi Nagari dijadikan desa (sebab propinsi-propinsi lain jumlah desanya dua atau tiga ribu, sedangkan Sumatera barat 543 nagari da 5473 Desa). Maka dari itu dijadikanlah jorong menjadi desa. Sehingga desa di Minangkabau menjadi 3570 lebih. Tentu bantuan pembangunan banyak di nagari atau desa-desa di Minang Kabau (pemerataan dalam pembangunan).
Akhir tahun 1985, timbul pula niat dari Pemerintah Sumatera Barat untuk memperbanyak struktur pemerintah bagi kecamatan yang sangat luas daerahnya. Sebagian dijadikan kecamatan perwakilan, sehingga timbul Kecamatan Perwakilan IV Angket Canduang. Untuk memimpin kecamatan perwakilan ini ditunjuk oleh Bupati seorang Tata Praja sebagai Kepala Perwakilan Kecamatan dan masih dibawah kecamatan (semula) akan disebuk kecamatan induk.
Dengan dikeluarkannya UU No. 22 tahun 1999, tentang otonomi daerah maka kesempatan bagi masyarakat Minang untuk kembali ke Nagari. Karena Nagari itu adalah wadah masyarakat minang untuk bersatu menanamkan sikap/budaya yang ditanamkan nenek moyang terutama tentang ; Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah, Syarak Mangato, Adat Mamakai dan hidup bertolong-tolong, bergontong royong; saciok bak ayam sadanciang bak basi, kalurah sama manurun, ka bukik samo mandaki, barek samo dipikue, ringan samo dijinjiang
Berpedoman hal yang diatas, tidak ada lagi kecamatan ini yang menjadi kecamatan perwakilan, harus kecamatan penuh, maka untuk Kecamatan Perwakilan IV Angkek Canduang oleh Kerapatan Adat Nagari Nan Tigo Nagari, Canduang Koto Laweh, Lasi, Bukik Balabuah untuk dijadikan kecamatan penuh (definitif) dan diberi nama Kecamatan dan berkedudukan yaitu Kecamatan Canduang. Berpusat di Lasi.
Setelah diusulkan oleh KAN Tigo Nagari Perda No. 33 Tgl. ….. No…… atas pertimbangan dan kebijaksanaan Bupati serta DPD Kabupaten Agam dikeluarkan pula Surat Keputusan tentang Peresmian Kecamatan CANDUANG dan berkedudukan di LASI 5 MARET TAHUN 2002 PERESMIAN KECAMATAN   CANDUANG DI LASI
Demikian uraian singkat mengenai kecamatan Candung yang semula bernama Lareh Canduang Menjadi Ass Demang Canduang dan dirobah menjadi Ass Wedana Canduang, akhirnya menjadi Kecamatan Canduang.

Sejarah dan Sosiologi Nagari Canduang Koto Laweh :

\           Dikirai kirai kabanda, tatangguak ikan gulamo
Dicurai curia dipapa, dibaco curito lamo.
Tambilang di rumpuik langsek, tasisik dijurang lantai
Dibilang sado nan dapek, yang tingga untuak nan pandai.
Ramo ramo si kumbang jati, katik endah pulang bakudo
Patah tumbuah hilang baganti, kito bicaro tentang nagari nangko.
Takalo dahulunya samusim maso saisuak,
Samaso niniak moyang kito manaruko Marintih Nagari Nagko
Mambantuak kampuang jo nagari untuak mancari tampek tingga

Dirambah rambah ladiang, dikirai kirai sarok, sampailah layua sarok� natun, dek lamo bakalamoan alah taraso panek badan, idak tagarikkan latiah tulang dek lah lenong badan bakarajo, beristirahat mereka bermufakat baiyo batido mancari namo nagari, dikaranokan alat parambah alah laweh tadanga pulo saorang anggota nan bakato “ala iyo lah laweh karajo nan dirambah jah dusun jo nagari “ diwaktu beristirahat itulah sepakat mangatokan nagari dibari namo Canduang Koto Laweh.
Sosiolagis dan Kesenian Tradisional

Nagari Canduang Koto Laweh pada awalnya menganut kelarasan Koto Piliang akan tetapi dek lamo bakalamoan kelarasan Koto Piliang tersebut dalam pelaksanaan lebih mengikuti kelarasan Bodi Caniago.

Jumlah Suku yang ada sebanyak tujuh suku yaitu:

  1. Sikumbang
  2. Koto
  3. Tanjuang
  4. Guci
  5. Naniago / Selayang
  6. Jambak
  7. Pili

Kesenian yang ada di Nagari Canduang Koto Laweh Yaitu:

  • RabanoRandai
  • Silat
  • Talempong
  • Tambo

 

 

Masjid Bingkudu di Candung, Kabupaten Agam

Posted on September 7, 2008 by Darul Makmur

Mulai ”Tergusur” Perkembangan Zaman
Menyigi Masjid-masjid Bersejarah yang Hampir ”Terlupakan”

 

 

Keberadaan Masjid tidak bisa dilepaskan dari perkembangan Islam di Minangkabau. Sebab sebagai salah satu tempat ibadah, masjid merupakan bangunan suci yang mesti ada pada suatu daerah ataupun perkampungan yang berpenduduk muslim. Sampai saat ini, jumlah masjid yang tercatat di Departemen Agama Provinsi Sumbar, sekitar 5.682 unit. Dari jumlah itu, cukup banyak masjid-masjid bersejarah, bahkan berumur ratusan tahun, yang nyaris terlupakan. Karena di samping gencarnya pembangunan masjid-masjid baru, kurangnya perawatan dan renovasi, membuat “surau-surau” tua itu tenggelam dimakan usia.

Padahal dulu, selain sebagai tempat ibadah, masjid juga merupakan tempat  belajar. Tak jarang, para alim ulama, cerdik pandai, dan tokoh-tokoh besar negeri ini lahir dididik di masjid. Mulai dari belajar tentang agama, adat istiadat, ilmu beladiri silat, tempat musyawarah, serta banyak kegunaan positif lainnya.

Jadi saat itu, masjid tidak saja diramaikan golongan tua-tua saja, tetapi merupakan tempat berkumpul anak-anak muda. Bahkan para lelaki Minangkabau juga memiliki pantangan tidur di rumah setelah mulai baligh. Rumah hanya di tempati pada siang hari, setelah sekolah dan menolong orangtua, biasanya “bujang-bujang” Minangkabau melanjutkan aktivitasnya di masjid.

Sesuai dengan falasafah yang dipegang teguh masyarakat “Adat Basandi Sara’ Sara’ Basandi Kitabbullah’, maka tak urung lagi, bahwa sejak dulu penduduk Minangkabau dikenal sebagai orang yang taat beragama dan teguh memegang adat. Namun kalau nostalgia itu dibawa pada kondisi sekarang, sepertinya tinggal sedikit yang tersisa.

Akan sangat jarang sekali, ditemukan anak muda yang tidur di surau, mempelajari agama, menghidupkan masjid dengan kegiatan-kegiatan yang positif. Atau sedikit sekali terlihat orangtua yang menyuruh anak-anaknya menjadi remaja masjid, yang selalu ke masjid untuk beribadah dan belajar. Tetapi tidak akan sulit menemukan mereka di tempat-tempat hiburan, plaza-plaza, supermarket, serta pusat-pusat keramaian lainnya.

Apakah masjid di Sumbar ini sudah mulai “lapuk”, tergerus seiring perkembangan zaman? Lapuk, di sini tentu mempunyai pengertian yang cukup luas, tidak saja lapuk pada tatanan fisik, tapi juga “lapuk” dalam aspek nonfisik. Dan yang cukup memilukan adalah masjid-masjid yang lapuk, kedua-duanya, fisik dan non fisik.

Dari penelusuran Padang Ekspres, bersama Padang TV pada beberapa daerah di Sumbar, ternyata cukup banyak ditemukan kondisi masjid yang kurang mendapat perhatian. Seperti Masjid Syech Daud, yang terletak di Nagari Malampah Kecamatan Tigo Nagari, Kabupaten Pasaman Barat. Masjid yang mempunyai nilai sejarah cukup tinggi ini, nyaris terlupakan keberadaannya. Padahal, masjid yang didirikan pada tahun 1890, mempunyai peran yang sangat penting dalam pengembangan ajaran Islam di daerah tigo nagari.

Nama Syech Daud sendiri, diambil dari nama pendiri masjid, yaitu seorang ulama besar Sumbar, yang berasal dari Nagari Malampah. Ada hal cukup unik terlihat, saat masuk ke dalam masjid yang terdiri dari 10 buah tiang, 6 jendela. Dimana akan ditemukan bendera merah putih terpasang di sekeliling dinding masjid. Menurut cerita masyarakat sekitar, bendera tersebut dijahid murid-murid Syech Daud. Namun sayangnya sampai kini tidak ada masyarakat yang mengerti makna pemasangan kain merah putih itu.

Menurut Abdullah Hukum, ulama pada daerah Durian Gunjo, bendera itu sudah terpasang sejah tahun 1926. Jauh sebelum kemerdekaan Indonesia di proklamirkan, bahkan dua tahun sebelum pelaksanaan kongres pemuda pertama tahun 1928. “Kain merah putih itu di pasang dua lapis. Bahagian luarnya memang sudah agak kusam, tetapi yang di dalam masih bewarna terang. Namun sayang kami tidak mengetahui makna dari pemasagan kain yang menyerupai bendera merah putih,” katanya.

Masjid yang telah berumur lebih dari satu abad ini kendatipun masih terlihat kokoh, namun dinding dan tiang-tiangnya sudah mulai lapuk dimakan usia. Sedangkan masyarakat dengan swadaya sendiri hanya mampu memelihara seadanya. Sampai sekarang aktivitas keagamaan pada masjid satu-satunya di Jorong Siparayo, Durian Gunjo tetap berlanjut. Seperti untuk shalat Jumat, wirid, pengajian, tadarus, ataupun untuk shalat tarwih.

“Agar masjid ini senantiasa terawat dan terjaga, kami sangat mengharapkan uluran dari semua pihak. Sehingga keaslian dan nilai sejarah yang dimiliki masjid ini tidak tenggelam seiring dengan waktu,” ucap Wali Nagari Malampah, Asri Nur yang waktu itu ikut menemani.

Selain di Pasaman, pada Nagari Candung, Kecamatan Agam juga terdapat sebuah masjid kuno, yang masih bisa dinikmati sampai saat ini, yakni Masjid Bingkudu. Menurut cerita masyarakat sekitar, masjid ini dibangun pada tahun 1813 yang diprakarsai oleh tokoh-tokoh tujuh nagari. Ketujuh nagari itu adalah Canduang, Koto Lawas, Lasi Mudo, Pasanehan, bukit batabuah, Lasi Tuo.

Masyarakat secara bersama-sama membangun masjid seluas 21 x 21 M dengan tinggi 37,5 meter ini. Menariknya hampir semua material yang pergunakan untuk membuat tempat beribadah ini berasal dari kayu, baik lantai, dinding, maupun tiang-tiangnya. Sedangkan atapnya yang berundak tiga, terbuat dari susunan ijuk.

Bangunan ini saat didirrikan memakai sistem pasak. Artinya tidak satupun dari komponen penyusun masjid ini yang dilekatkan satu sama lain dengan menggunakan paku. Lampu-lampu minyak yang yang terpajang pada setiap sudut masjid rata-rata juga sudah menjadi barang antik, karena telah berumur ratusan tahun.

Pekarangan di sekitar masjid cukup indah. Tiga kolam ikan, serta satu kolam besar untuk berwudhuk membuat kesan masjid yang cukup jauh dari pemukiman penduduk itu semakin alami. Dulunya air untuk berwudhuk dialirkan dengan bambu sepanjang 175 meter dari kelurahan. Namun sekarang untuk memperlancar aliran air, salurannya diganti dengan pipa besi.

Selain itu, pada pekarangan masjid juga terdapat sebuah menara denga ketinggian 30 meter. Seperti kebanyakan masjid yang ada, menara ini digunakan untuk mengumandangkan azan, terutama saat belum ada pengeras suara. Sementara di halaman masjid terdapat makam Syech Ahmad Thaher, pendiri sekolah pendidikan Islam yang lebih dikenal dengan MUS (Madrasah Ulumi Syriah). Ia meninggal sekitar 13 Juli 1960.

Pada tahun 1957, atap masjid yang terbuat dari ijuk, diganti masyarakat dengan seng. Itu dilakukan karena ijuk yang yang mengatapai ruangan masjid dari hujan dan panas telah lapuk. Dua tahun kemudian dilakukan renovasi dan pemugaran terhadap bangunan masjid yang lainnya.

Menurut Kepala KUA Candung, Ramza Husmen yang ikut langsung meninjau Masjid Bingkudu mengatakan pada tahun 1999, masjid ini diserahkan kepada Pemkab Agam, dan ditetapkan sebagai salah satu bangun cagar budaya di Agam. Dua tahun setelah itu, masjid mengalami pemugaran secara keseluruhan. “Atapnya yang dulu seng dikembalikan ke ijuk. Kemudian bagian-bagian yang lapuk diganti dan serta dicat lagi sebagaimana aslinya,” kata Ramza.

Aktivitas keagamaan tetap berlangsung di tempat ini. Baik untuk shalat berjamaah setiap hari, shalat Jumat, serta ibadah lainnya. Apalagi saat bulan Ramadhan kali ini, intensitas kunjungan masyarakat terhadap masjid sangat tinggi. Hanya saja seperti yang diingikan warga, perhatian pemerintah berlangsung secara kontiniu.

Seperti sekarang beberapa bagian dari bangunan pasca direnovasi tahun 1992, juga haru mendapat pembenahan lagi. “Warga juga telah melakukan perbaikan, tetapi memang semampunya. Kami ingin masjid ini bisa dinikmati sampai kapanpun sebagai tempat beribadah,” pungkas Ramza.

Di Kota Padang, selain Masjid Raya Gantiang juga terdapat masjid kuno lainnya yang didirikan sekitar tahun 1750 M. Masjid yang berada di sekitar kawasan Batang Arau itu bernama Masjid Nurul Huda. Batang Harau sejak ratusan tahun lalu memang telah berkembang sejak ratusan tahun lalu. Sampai saat ini pun kita masih bisa melihat deretan bangunan-bangunan kuno yang berjejer sepanjang sisinya.

Masjid ini sepertinya hampir luput dari perhatian warga Kota Padang. Setelah ratusan tahun berada di hiliran Batang Arau, memberikan pengajian pada warga sekitar, namun sampai sekarang belum masuk dalam salah satu cagar budaya, di Kota Padang.

Ini mungkin terjadi, karena bangunannya sudah tidak asli lagi. Memang, sejak tahun 1960-an bangunan asli Masjid Nurul Huda yang berbahan kayu diganti dengan semen. Sama seperti fungsi masjid pada zaman dulu, selain tempat beribadah, juga sebagain tempat menimba ilmu.

Cukup banyak imam-imam langsung mengajarkan agama kepada di masjid ini, terakhir adalah Imam Abdul Wahab. Hingga akhir hayatnya pada tahun 1940, imam yang lahir tahun 1880 ini mengabdikan dirinya untuk mengajarkan Islam kepada  masyarakat, terutama tentang masalah ketauhidan.

Usman rajo Lelo (80), salah seorang anak didik Imam Abdul wahab yang masih hidup saat ini, mengaku masih mengingat jelas cara mengajar yang diterapkan Imam Abdul Wahab. “Kami belajar mengaji setiap selesai Shalat Magrib hingga selesai waktu shalat Isya. Cara imam mengajar kami sangat khas. Setiap ayat-ayat Alquran dilantunkan dengan irama yang menawan. Sehingga anak-anak yang belajar saat itu sangat menyenangi pelajaran mengaji. Setelah mengaji para anak laki-laki belajar silat hingga tengah malam,” terang Usman.

Dengan jumlah masjid di Sumbar yang mencapai 4.682 unit, masjid-masjid kuno yang mempunyai nilai penting baik dari segi sejarah dan pengembangan Islam, tentu tidaklah seberapa. Namun kesadaran semua pihak untuk melestarikan dan memberdayakan masjid yang ada adalah keharusan.

Di sisi lain, kembali ke masjid harus diarifi semua tidak saja dengan ucapan tetapi juga perbuatan. Yakni menjadikan masjid sebagai tempat belajar dan sumber ilmu. Pengembangan perpustakaan masjid, pendirian pusat-pusat kajian Islam, mengharuskan setiap masjid memiliki TPA dan TPSA, merupakan hal yang harus dilakukan. Kalau tidak, masjid tentunya akan “lapuk” tidak saja ditelan waktu, tetapi juga ditelan perkembangan zaman. (ak/mg7/tim padang tv) <!–[if gte mso

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s